Senin

Jilatan Panas Tante Vena

Rupanya Fifiani atau yang biasa saya panggil dengan Fifi senang curhat dengan saya, bahkan beberapa kali matanya mengarah pada payudara dan bawah rok jins biru saya yang agak naik ke atas, mungkin celana dalam saya yang berwarna putih polos kelihatan, tapi saya cuek saja. Bahkan saya sengaja beberapa kali menyingkap rok saya hingga paha saya yang putih kelihatan dengan jelas hingga Fifi salah tingkah memperhatikan rok saya.

Malam itu kami sudah melewati kota Probolinggo, saya lihat teman-teman sudah pada tidur karena kelelahan, sementara Levana memperhatikan saya sambil mengedipkan matanya beberapa kali. Di bis wisata itu yang duduk di belakang cuma saya, Levana, seorang teman lain dan beberapa barang bawaan yang menumpuk, sementara yang lain duduk di depan, tentu saja ada yang berpasangan.

Sementara itu Fifi rupanya sudah tertidur pulas dengan kepalanya bersandar pada bahu kanan saya hingga perasaan saya jadi tak enak karena napasnya yang harum dan lembut tercium oleh saya, di samping itu posisi duduknya yang sungguh membuat dada saya berdebar-debar karena kakinya menopang pada paha saya. Dengan perlahan saya menyelimutinya hingga kami berdua tertutup oleh selimut hingga cuma tinggal kepala saja yang kelihatan. Tangan kanan Fifi saya pegang dan saya di tempatkan payudara saya. tiba-tiba Fifi membuka matanya dan menatap saya tajam.

"Eh.. Eh.. Fi.. Belum tidur ya?" tanya saya tergagap-gagap karena kaget melihatnya bangun tiba-tiba.
"Iya Mbak, belum ngantuk nich" jawabnya tersenyum ramah dan tidak melepaskan tangannya dari payudara saya, padahal saya sudah horny.
"Jangan panggil Mbak dong, panggil Tika saja ya"
"Iya dech, Tika udah punya pacar belum?" tanyanya.
"Belum, emangnya kenapa?"
"Masak, cewek secantik kamu belum punya pacar!"
"Emang belum, kamu sendiri?"
"Udah pernah sich, cuma sering putus, lebih suka sahabatan ama cewek"
"Oh gitu ya.."
"Ka, boleh nggak Fifi peluk?" pintanya.
"Boleh saja, terserah Fifi dech" gumam saya pelan karena Fifi dengan pelan meremas payudara saya dengan gemas, bahkan sudah masuk dalam BH saya dan meremasnya dengan lembut.
"Sstss.. Fi.." desisku.
"Gimana Ka?" tanya Fifi yang berusaha membuka BH saya.
"Enak Fi.. Sstss.. Saya boleh.." belum sempat Fifi menjawab, tangan saya sudah masuk ke dalam roknya dan membelai vaginanya yang masih memakai celana dalam.
"Sst.. Ka.. Ayo dong.." ajak Fifi menuntun tangan saya untuk masuk lebih dalam dan menyentuh vaginanya.

Akhirnya saya dan Fifi saling meremas payudara dan menyentuh vagina hingga Fifi duluan orgasme karena tak tahan dengan jari-jari saya yang keluar masuk vaginanya dengan cepat. Levana yang dari tadi memperhatikan saya, juga ikut-ikutan merogoh payudaranya sendiri. Belum sempat saya orgasme, bis itu sampai Denpasar, dan kami memesan kamar masing-masing untuk esok paginya kami lanjutkan dengan pesiar keliling pulau Bali.

"Gimana nich Fi, saya khan belum.."
"Tenang saja Ka, gimana kalau kita tidur berdua?" jawab Fifi santai karena tahu bahwa saya belum puas.
"Iya dech"
"Saya boleh ikut nggak, boleh ya.." rengek Levana tiba-tiba mendekati kami.
"Boleh saja, gimana Fi, Ana boleh ikut nggak!?" tanya saya pada Fifi.
"Okey, pasti tambah asyik ya" jawabnya sambil mengedipkan mata pada saya.

Jadilah saya memesan kamar bertiga dan setelah kami diberi pengarahan dari pemandu wisata agar bangun jam 08.00, maka saya langsung masuk kamar. Setibanya di kamar dan menaruh tas, saya peluk Fifi dan menghimpitnya ke tembok hingga payudara saya yang montok menempel ketat pada payudaranya.

"Udah nggak sabar nich yee.." goda Ana sambil memeluk saya juga dari belakang dan langsung mencium leher saya dengan ganas.
"Fi.. Kamu.."
"Udah ka, ayo kita terusin yang tadi" jawab Fifi sambil melumat bibir saya dengan ganas.
"Mmh.."

Fifi yang mencium saya dengan ganas itu juga tak kalah gesitnya mencoba kembali membuka BH saya yang akhirnya terlepas juga ke bawah, tangannya dengan terampil kembali meremas-remas payudara saya, di samping itu Ana berusaha melepas rok jins dan celana dalam saya hingga saya yang pertama-tama bugil duluan. Entah siapa yang memulai duluan, tahu-tahu saya sudah berada di tempat tidur dengan payudara saya yang dijilati Fifi dengan lincah, bahkan Ana pun juga sudah bugil dan sekarang sedang menjilati vagina saya dengan lahap.

"Sst.. Uuh.. Mmh.." rintih saya keras karena tak tahan diperlakukan oleh dua orang wanita cantik yang menjilati bagian sensitif saya.

Beberapa menit kemudian saya pun tak tahan dan mengalami orgasme yang pertama. Fifi juga minta ganti posisi di bawah untuk kami kerjai yang saya bagi tugas dengan Ana, saya bagian menjilat vaginanya dan Ana bagian payudara dan bibirnya. Beberapa menit permainan itu kami lanjutkan dengan cara saling berganti posisi.

"Ka.. Sstss.. Geli.. Ahh.. Ssts"
"Ssts.. Mmh.. Jilat yang itu.. Ya.." rintih Fifi yang sedang berjongkok karena vaginanya dijilat oleh Ana.
"Sstss.. Go.. Yang.. Na.. Sstss.." desis saya meminta Ana yang vaginanya sedang saya gesek-gesekkan dengan vagina saya untuk menggoyang pinggulnya lebih keras.

Permainan demi permainan kami lewati hingga akhirnya saya meminta Fifi memasang penis plastik yang bisa bergetar itu pada vaginanya. Bentuknya seperti celana dalam yang di tengahnya ada penis plastik.

"Sstss.. Pelan.. Fi.. Argh.." jerit saya karena Fifi memasukkan penis buatan itu terlalu cepat pada vagina saya.
"Mmh.. Gimana Ka, enak..?"
"Ssts.. Ya, ayo.." perintah saya setelah Fifi memasukkan penis plastik itu dan mendorongnya keluar masuk hingga saya merasa nikmat dan menjepit penis plastik itu dengan keras hingga dinding vagina saya berdenyut-denyut.
"Sstt.. Ayo.. Fi.. Lebih cepat lagi.." pintaku.
"Sstss.. Mmh.. Sstss.. Argkk.." jerit saya melengking karena cepatnya Fifi memasukkan penis plastik itu hingga saya orgasme berulang-ulang yang ditambah lagi rangsangan pada payudara saya yang dijilat dan dikulum oleh Levana sambil tangannya tak henti-hentinya juga meremas payudara Fifi. Vagina saya mengeluarkan lendir berwarna putih, sungguh banyak sekali.
"Lega rasanya, nikmat juga pake penis buatan.."
"Enak nggak rasanya Ka?" tanya Levana pada saya dengan mimik heran.
"Lho, kamu belum pernah toh An?" tanyaku.
"Belum tuch, biasanya sich cuma ama cewek saja"
"Nikmat kok rasanya, saya sering pake kalau lagi nggak ada pasangan" jawab Fifi sambil membersihkan penis plastik itu untuk kami gunakan lagi.
"Gimana An, kamu coba dech, sini biar kucobain buat kamu.." bujukku pada Levana yang kelihatan masih ingin mencoba penis buatan ini selain gaya enam sembilan favorit Levana dan saya.

Malam itu kami bertiga menguras habis energi untuk bercinta hingga ke kamar mandi, bahkan dengan senangnya saya bisa memandikan Fifi yang paling muda di antara kami bertiga.

"Pelan-pelan ya masukinnya" pinta Levana cemas.
"Tenang saja, nggak sakit kok" kata saya meyakinkan Levana yang melihat saya sudah memasang kan celana dalam berpenis itu di kemaluan saya.

Permukaan penis plastik itu ada bintik-bintiknya yang tidak beraturan dan saya juga tidak begitu mengerti apa manfaatnya, mungkin saja untuk menambah rasa nikmat jika bersentuhan dengan dinding vagina.

"Sst.. Mmh.. Sstss.. Aduh.." jerit Ana pelan karena penis itu terpeleset keluar bibir vaginanya.

Akhirnya seluruh penis plastik itu masuk ke dalam vagina Ana yang masih sempit itu, mungkin Levana masih perawan karena beberapa saat kemudian sedikit keluar darah. Memang selama saya bersahabat dengan Levana, Ana jarang bergaul dengan teman pria, kebanyakan teman wanita seperti saya dan yang lainnya. Sedangkan Fifi pergaulannya luas termasuk dengan pria hingga vagina Fifi sudah agak melebar dibandingkan dengan vagina saya dan Levana.

"Na, kamu masih perawan ya?" tanya saya serius pada Levana.
"Eh.. Iya.. Berarti kamu yang pertama melakukannya, Sayang" jawabnya mesra sambil mencium saya dengan lembut.
"Mmh.."

Saya berusaha maju mundur mengikuti aksi seperti yang di film BF, para pria memajumundurkan penisnya ke dalam vagina si wanita. Sambil memasukkan penis buatan, saya meremas-remas payudara Ana.

"Sstss.. Ter.. Us.. Sstss.."
"Sst.. Fi.. Ayo.." ajak Ana sambil mengajak Fifi untuk berciuman dengan saya.
"Sstss.. Sstss.. Mmh.."

Sambil berciuman dengan Fifi, saya memasukkan penis plastik itu keluar masuk dengan irama yang teratur hingga pantat Levana bergoyang pelan. Rupanya Ana menikmati permainan penis plastik itu hingga meminta saya agar cepat menaikkan tempo keluar masuknya penis plastik itu dalam vaginanya.

"Ayo fi, isap puting saya"
"Iya, Ka.."
"Sstss.. Mmh.." rintih saya agak keras karena Fifi bukan saja mengisap puting saya, bahkan menggigit puting saya dengan gemas hingga saya merasa nikmat dan mendorong penis plastik itu semakin cepat saja.
"Sstss.. Sstss.. Sstss.. Bagi.. An.. Sstss.. Itu.." desis Ana mengarahkan saya untuk menyodokkan penis itu pada bagian lubang vaginanya.

Permainan dengan Ana membutuhkan waktu yang lama karena ia menahan irama birahinya hingga pinggul saya pegal-pegal, kemudian setelah saya lelah, saya menyuruh Fifi untuk ganti menindih Levana dengan penis plastik itu.

"Fi, gantian ya, saya capek nich"
"Ya, ayo sini" jawab Fifi sambil memasang penis itu dan langsung memasukkannya dalam vagina Levana dan mereka pun bermain dengan bernafsu hingga Fifi melahap bibir Ana dengan ganas.

Saya pun menyelipkan tangan di antara payudara mereka dan meremas-remasnya supaya Ana cepat orgasme. Dan akhirnya Levana melepaskan ciuman Fifi dan memintanya agar lebih cepat.

"Sstss.. Sstss.. Sstss.. Ayo.. Fi.. Cepetan.."
"Saya.. Sstss.. Mau.. Keluar.. Sstss.." rintih Levana hingga Fifi semakin mendorong dengan cepat penis plastik itu hingga Ana bergerak-gerak liar dan menjepit Fifi dengan kuat.
"Sstss.. Arghh.." jerit Levana melengking karena cairan putihnya akhirnya keluar juga untuk terakhir kalinya.

*****


TAMAT

Artikel Terkait

Jilatan Panas Tante Vena
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email